Prau dan Dieng: Surga di Atas Awan

20 September 2016

Menyaksikan lautan awan, matahari terbit, dan matahari terbenam, merupakan kegiatan yang biasa saya lakukan di gunung maupun di dataran tinggi. Begitu juga di Gunung Prau. Namun ada kegiatan lain yang menjadi daya tarik tersendiri bagi saya di gunung ini, yakni makan siang dan tidur siang di antara cantiknya padang bunga daisy yang bisa saya lakukan di dekat puncak Gunung Prau. 



Selain pesona hamparan luas padang bunga daisy, Prau juga menyuguhkan matahari terbit yang sungguh luar biasa indah. That was my most favorite sunrise in my entire life. Pertama, saya bisa menyaksikan beberapa puncak gunung, diantaranya puncak Sindoro, puncak Sumbing, puncak Merbabu, puncak Mahameru, dan puncak Slamet. Kedua salah satu puncak gunung itu menutupi matahari yang hendak timbul sehingga menghasilkan bayangan seperti  lampu sorot. Ditambah, hamparan luas padang daisy yang terus-menerus memikat hati saya.


Dalam bucketlist saya, gunung  yang terletak di Wonosobo ini menjadi gunung pertama yang ingin saya daki karena termasuk gunung wisata. Julukan “gunung wisata”  bagi Gunung Prau disebabkan karena medan jalurnya yang  terbilang tidak berat dan waktu tempuh dari basecamp ke puncak hanya  memakan waktu 2-4 jam pendakian. Namun takdir berkata lain, Gunung Prau menjadi gunung keenam yang saya daki. 

Berangkat dari Terminal Depok bersama kawan saya bernama Alejandro yang datang dari Bali, kami menaiki bus malam menuju Wonosobo. Setelah 12 jam perjalanan darat, kami tiba di Terminal Wonosobo dan bergabung dengan rombongan Victor.  

Setelah turun gunung, kami berwisata di Wonosobo. Diantaranya Bukit Sikunir, Kawah Sikidang, dan kawasan Candi Arjuna. Diawal kedatangan saya di tiga tempat ini, saya dikejutkan oleh lautan wisatawan. Berbeda dengan kunjungan pertama saya ke tempat-tempat ini di tahun 2015 yang sepi wisatawan. Bicara mengenai “golden sunrise” di Dataran Tinggi Dieng, jika dilihat dari Bukit Sikunir pemandangan golden sunrise  tidaklah secantik  pemandangan golden sunrise yang disuguhkan dari Gunung Prau.



Wisata alam yang menyuguhkan pemandangan yang sangat menawan, waktu tempuh yang memakan waktu 2-4 jam pendakian, jalur medan yang santai, wisata budaya dan historis, serta harga makanan yang tergolong murah, menjadikan Dataran Tinggi Dieng sebagai salah satu wisata favorit saya.


Menikmati tempe goreng di kawasan Batu Ratapan.
Di kawasan Kawah Sikidang.





No comments: